Tips Turing Bagi Pemula

Pendahuluan :

Tips melakukan turing ini kami tuliskan berdasarkan pengalaman setelah melakukan beberapa kali  turing dan tentunya ditambah pengetahuan yang kami peroleh dari berbagai sumber. Tulisan ini lebih bersifat membagi pengalaman ketimbang ingin menggurui, sehingga dalam beberapa hal lebih menampilkan pendapat pribadi kami. Tujuan utama kami menuliskan panduan ini lebih untuk membantu sesama bikers “pemula” supaya tergugah semangatnya untuk memulai turingnya sendiri ketimbang hanya ber angan-angan ingin turing tapi tidak pernah dilaksanakan. Seperti kata pepatah tidak ada perjalanan 1.000 km melainkan dimulai dengan satu langkah kecil, maka solo turing juga demikian tidak ada  turing ribuan kilometer tanpa dimulai dengan mencobanya sendiri.

Untuk memudahkan penulisan panduan ini maka kami membagi Turing ini dalam tiga tahapan besar yaitu:

1. Persiapan turing, yang terdiri dari :

a. Penyusunan rencana turing

b. Persiapan Motor untuk turing

c. Persiapan Pengendara

2. Pelaksanaan Turing yang terdiri dari :

a. Prosedur Sebelum Jalan

b. Prilaku di jalan

c. Serba serbi jalanan

d. Tentang Rambu

e. Kerusakan di Jalan

f.  Istirahat di Jalan

3. Kegiatan pasca Turing

Kalau yang dimaksud solo turing dalam tulisan ini adalah berpergian jarak jauh (lebih dari 200 km satu tripnya, konon ukurannya seperti itu), dengan menggunakan sepeda motor sendirian (plus boncenger- jika ada) ; – jadi tidak beramai-ramai atau konvoi. Memang tidak jelas dari mana istilah solo turing ini diambil mungkin mengambil dari dunia penerbangan kali ya yaitu “terbang solo”…..pokoknya ini lawan kata dari istilah turing konvoi lah……

Persiapan Turing :

Persiapan turing menurut kami memainkan peranan yang sangat besar dari kesuksesan atau kelancaran suatu turing khususnya dalam solo turing. Mungkin bisa dibilang 60% kesuksesan turing ditentukan dari perencanaan yang matang. Karena dalam perencanaan tersebut secara tidak langsung kita sudah mensimulasikan turing itu sendiri, termasuk antisipasi jika ada hal-hal yg tidak di inginkan.

Persiapan Turing sendiri pada dasarnya dapat dibagi dalam tiga kategori persiapan, yaitu :

1. Persiapan atau penyusunan rencana turing yang meliputi.

a. Penetapan tujuan dan rute turing

b. Penyusunan atau penempatan waktu turing

c. Penyusunan budget turing

2. Persiapan motor untuk turing yang meliputi :

a. Persiapan motor

b. Apa saja yang perlu dibawa?

c. Penggunaan bagasi

3. Persiapan pengendara (biker plus boncenger – jika ada)

a. Kesiapan Fisik dan Mental

b. Perlengkapan pengendara – Turing Gear.

c. Apa saja yang perlu dibawa?

Penyusunan rencana turing.

a. Penetapan Rute dan Tujuan Turing

Menetapkan Tujuan Turing.

Menetapkan tujuan turing sangat tergantung kepada si biker itu sendiri, jika tujuannya adalah ingin menikmati tempat wisata di turing point, maka sebaiknya dialokasikan waktu lebih banyak di tempat wisata yang menjadi tujuan turing tersebut. Jika tujuannya karena ingin menghadiri suatu acara di turing point maka perlu diatur waktu dan rutenya agar tiba di turing point tepat waktu. Sebaliknya jika tujuannya sekedar ngukur jalan, menikmati perjalanan (tidak ada tujuan yg jelas) maka rute harus dipilih yg bisa memenuhi hal tsb misal rute pulang berbeda dengan rute berangkat).

Untuk yg tujuannya menikmati tempat wisata maka sebaiknya info tentang tempat wisata tersebut diperoleh terlebih dahulu. Info semacam ini bisa diambil dari internet. Kegunaan info tempat wisata ini antara lain adalah membantu kita mengetahui segala sesuatu tentang tempat wisata tersebut misal fasilitas akomodasi yg ada, harga ticket masuk, waktu yg terbaik untuk mengunjungi tempat tsb, ataupun event2 atau obyek apa saja yg bisa dilakukan.

Menetapkan Rute

Untuk menetapkan rute, kita membutuhkan peta wisata yang didalamnya tercantum jarak antar kota. Peta seperti ini dapat diperoleh di toko-toko buku. Jika rute turing kita cukup panjang maka bagilah rute tesebut dalam tahapan2 atau etappe harian.  Dalam menyusun eteppe sesuaikan dengan kemampuan diri sendiri, jangan menyusun etappe terlalu panjang. Tetapkan berapa jam sehari kita akan berkendaraan. Tetapkan berapa kecepatan rata-rata per jam, sehingga kita bisa memprediksi dalam sehari kita bisa menempuh berapa kilometer.
Perhatikan peta pada saat memilih rute, apakah peta menunjukan rute yg kita pilih melalui pegunungan atau dataran rendah, biasanya waktu tempuh di pegunungan akan lebih lama dari di dataran rendah, tapi pemandangannya bisa lebih indah.  Perhatikan juga apakah rute yg kita pilih merupakan jalan Negara (jalan utama) yg menghubungkan antar propinsi, atau hanya jalan alternatif. Jalan utama biasanya kondisinya bagus tapi lalulintasnya padat. Jalan alternatif lebih sepi, umumnya lebih sempit, kadang kondisinya tidak terawat tapi kadang juga cukup bagus. Jika kita mau lebih aman pilih saja jalur utama, tapi kalo kita ingin lebih menikmati perjalanan maka jalur alternatif bisa menjadi pilihan.

Jangan ragu untuk membuat beberapa alternatif rute sampai diperoleh rute yang paling pas dengan limitasi yang kita punyai (waktu,budget dan kemampuan fisik) Jika waktu dan dana memungkinkan buat lah rute pergi berbeda dengan rute pulang, ini akan membuat turing jadi tidak membosankan sampai turing berakhir. Harus diingat rute yang kita tetapkan adalah rencana garis besar turing kita, jadi tidak bersifat kaku, pelaksanaannya dilapangan bisa fleksibel sesuai dengan situasi dan kondisi yang dihadapi.

b Penyusunan atau penetapan waktu turing.

Penyusunan dan penetapan waktu turing baik lamanya atau kapan sebaiknya turing dilakukan merupakan hal yang harus dipertimbangkan dalam menyusun rencana turing. Turing yang dilaksanakan dalam musim kemarau akan berbeda persiapannya dengan turing yang dilakukan dalam musim hujan. Dalam musim hujan misalnya kita musti mewaspadai apakah turing kita melalui daerah2 rawan banjir, jangan sampai turing kita terjebak banjir.

Untuk antisipasi hal ini biasanya kami selalu memantau berita-berita tentang banjir (baik dari surat kabar maupun internet), pemantauan ramalan cuaca (bisa dilihat di internet yahoo-weather dll) juga bermanfaat untuk membantu menentukan tindakan2 antisipatif. Sebaliknya kalau musim kemarau khususnya di pulau Sumatera biasanya adalah gangguan asap karana adanya kebakaran hutan atau lahan.

Untuk turing yang dilaksanakan dalam musim liburan atau mudik juga harus memasukan pertimbangan2 tertentu misal tingkat kemacetan sehingga perlu dilakukan pemilihan jalur alternatif, atau faktor hotel yg penuh sehingga menyulitkan untuk bermalam dlsbnya. Hal-hal seperti ini perlu dimasukan dalam perencanaan turing.  Sedangkan lamanya turing sangat bergantung pada pemilihan rute, semakin panjang rute turing yang ditetapkan semakin lama waktu turing yg dibutuhkan.

c. Penyusunan Budget Turing

Budget turing merupakan pengekspresian rencana turing dalam nilai uang, jika kita melakukan pendekatan berdasarkan kegiatan maka budget ini adalah hasil akhir dari kegiatan yg kita rencanakan. Sebaliknya jika kita melakukan pendekatan berdasarkan budget maka kegiatan yang kita rencanakan harus menyesuaikan dengan budget yang tersedia. Budget turing pada dasarnya dapat dibagi dalam tiga komponen utama yaitu :

Budget untuk Penginapan

budget untuk Running Cost (bensin, olie)

budget untuk Makan,

Sedangkan pos pengeluaran lainnya atau others expense umumnya besarannya 10 – 15% dari total ketiga pos Utama tadi.  Untuk budget penginapan besarannya sangat relatif, tergantung kita ingin menginap dimana, namun saran saya kalo hanya untuk sekedar menginap transit antar etappe sih buat apa hotel yang mahal2. Kecuali kita sudah sampai di turing point dan ingin menikmati tempat tsb dengan nyaman maka bisa saja kita tinggal di hotel yg cukup mahal.

Kalau mau agak koboi dikit malah bisa numpang tidur di mesjid, pos polisi or pomp bensin (SPBU), apalagi kalo bawa sleeping bag, enak bisa ngirit biaya.Jadi untuk budget penginapan ini sangat tergantung kita sendiri besarannya. Mengenai budget BBM cara perhitungannya cukup mudah, yaitu total jarak turing dibagi jarak tempuh konsumsi BBM perliter motor kita. Misal jarak turing 1500km, rata2 jarak tempuh konsumsi BBM per liter adalah 30km per liter, maka Budget BBM adalah 1.500km : 30 km = 50 liter bensin.

Untuk yang memakai BBM non premium (seperti pertamax atau pertamax plus), karena didaerah belum tentu selalu ada pertamax maka sebaiknya perlu juga membudgetkan additiv BBM sehingga performa motor tidak menjadi berkurang.

Untuk turing yang total jaraknya lebih dari 2.000 km sebaiknya budgetkan juga untuk penggantian olie pada saat turing, hal ini untuk menjamin bahwa olie yg berada di mesin selalu dalam kwalitas yang bagus dan jumlah yg cukup. Maklum pada saat turing mesin motor dipaksa bekerja keras secara terus menerus untuk waktu yg cukup lama.  Budget untuk makan juga mirip dengan budget untuk penginapan yaitu tergantung kita apakah mau makan bermewah-mewah atau cukup yang sederhana. Sebaiknya makan juga dipilih menu yg mampu menambah stamina tubuh dan jangan pula yang membahayakan kesehatan, misal yang terlalu pedas – bisa repot nanti lamaan di toiletnya daripada turingnya. Sebagai gambaran dari pengalaman saya sampai saat ini rata-rata mengeluarkan dana Rp 10.000,- untuk sekali makan (data th 2009, juli dan turing di Jawa Barat).

Berikan budget untuk biaya tak terduga (others expense) sebesar 10 – 15% dari total budget ketiga pos diatas (Penginapan, BBM dan Makan), biasanya selalu ada saja biaya-biaya yang tidak terduga diluar prediksi kita. Untuk beli oleh-oleh misalnya atau untuk pijat karena badan pegal-pegal hehehe…. :) dan lain sebagainya. Untuk memudahkan budget juga dapat dituangkan dalam bentuk tebel, sebagaimana tabel rute turing diatas. Kegunaan budget dituangkan dalam bentuk tabel adalah antara lain untuk melihat kapan kita butuh dana yang besar. Karena sebaiknya pada saat berangkat turing kita membawa uang secukupnya saja jangan berlebihan, kebutuhan uang tambahan dapat dipenuhi dengan mengambil dari ATM. Itulah sebabnya kita perlu tahu kapan kita harus mengambil tambahan dana, jangan sampai kita kehabisan dana ditempat atau dikota yg tidak ada ATM nya.

Semoga bermanfaat…terima kasih & salam kompak BC VGH

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: